h1

Suatu pagi dalam perjalanan

Agustus 13, 2008

Hari ini, seperti hari senin sebelumnya sejak 3 minggu yang lalu, saya berangkat sebisa mungkin kurang dari pukul 5.30 pagi. Dengan menempuh rute yang sama, melawan rasa dingin yang sama, lampu merah (bahasa jawanya: Traffic light) yang sama dan menghadapi agresivitas pemakai jalan (terutama pengendara motor) yang sama.

Yang membedakan cuma satu, yaitu pada lampu merah pertama dari rute yang saya tempuh (diperempatan Jl. Suka hati dan Jl. Pemda Bogor). Saya terobos lampu merah dengan hati yang yakin.

Mungkin untuk sebagian orang, hal tersebut tidak masalah, karena tidak terjadi insiden yang tidak diinginkan. Namun peristiwa yang saya lakukan tanpa paksaan dari pihak manapun tersebut sempat menjadi bahan pembicaraan bagi saya selama berkendara di wilayah Bogor-Depok (karena memasuki wilayah DKI, saya sudah tidak bisa mikir lagi -kebanyakan manuver untuk bisa “Selalu Terdepan”).

Yang jadi pembicaraan saya pribadi adalah: “Kenapa saya menerobos lampu merah?” dan terjadi dialog panjang antara hati saya (H) dengan otak saya (O) sendiri. Obrolannya yang panjang, kalo disingkat mungkin seperti ini:

H: “Woiii.. merah woiiii.. Lampu meraaaaahhhhh..!!!!!!!”

O: “Ah.. biarin aja, masih pagi, masih sepi…”

H: “Tapi merah Dul! Mau pagi, siang atau sore, merah ya merah… Mau uang lu yang warna merah jadi warna biru? ga kan?”

O: “Tapi kan masih pagi Jeng! bukan masalah warna, tapi masalah sepi… Masih jarang pengguna jalan gini hari!”

H: “Apa bedanya? rame apa sepi ya merah tetap aja merah!”

O: “Kalo masih pagi, jalanan masih sepi Diajeng! masih jarang yang lewat, dikit yang melintas, ga papa kalo ditrobos…”

H: (dengan nada yang mulai keras) “SEPI? SEPI LU BILANG..!! Lu kan liat di kanan-kiri-depan lu. Itu lampu kendaraan Dul! lebih dari satu di tiap-tiap ruas! LU BILANG SEPI? Mereka nunggu ijo! Mereka juga bisa nerobos kaya lu, tapi mereka ga tuh!”

O: “Ya… kenapa mereka ga nerobos aja kaya gua…”

H: (diam sejenak, melanjutkan dengan suara yang sangat ditekan supaya terdengar tenang. Rupanya sama otak sendiri harus tenang juga kalo mau diajak ngomong. Dasar!) “Jujur sama gua, Sebenernya kenapa lu nerobos? Kalo lu tungguin paling ga sampe 5menit tuh lampu merah. Dan ga bakal telat juga lu sampe sekolahan.”

O: (Ngambil napas panjang, tahan bentar lalu dihembuskan dengan keras)… “Sebenernya gua merasa ga diadili.” -Mungkin maksudnya merasa tidak mendapat keadilan kali ya? tapi waktu itu emang bunyi gitu, merasa ga diadili… lucu juga ye….

H: “Gimana bisa lu merasa ga diadili? itu lampu kan buat kita semua?”

O: “Betul, itu lampu emang buat kita semua. Tapi Jeng, situ merhatiin ga? Nyala merahnya lamaaaa banget, eh giliran ijo, belom sempet ngeluarin napas, dah merah lagi.”

H: “Itu kan karena nungguin ijonya ruas yang lain Dul. Namanya juga perempatan, Pasti lebih lama dari pertigaan lah!”

O: “Heh Jeng, Lu brapa kali sih lewat sini? Emang lu ga pernah merhatiin? lampu ijo didepan (maksudnya dari Pemda kearah Bambu Kuning) tuh lama baget, ga sebanding sama lampu merah kita.”

H: “Oh ternyata lu ngitungin waktunya ya? kirain perasaan gue aja.”

O: “Nah itulah, kemapa gw trobos. Mumpung jalan masih sepi.”

H: “Sekali lagi gw bilang ya Dul! Masalahnya bukan di sepi. Tapi di ‘rasa menghormati kepada sesama pengguna jalan‘. Beberapa tahun ini kalo gw perhatiin, para pengguna jalan itu sudah tidak saling menghormati. Lu ngrasain sendiri kan gimana beratnya nahan perasaan pengen ngeludahin orang?”

sampe disini si Otak sudah tidak sanggup berkata-kata, ngantuk kali…

H: “Nah, makanya gw mau ngingetin doang. Kalo lu mau para pengguna jalan saling menghormati lagi seperti dulu banget, mulai lah dari diri untuk menghormati para pengguna Jalan yang lain.”

H: “Inget buku Recode Your DNA ga? karyanya Reinhard Kasali? Di buku itu kan dibilang perubahan harus dimulai dari Diri, bukan dari orang lain.”

H: “Perubahan juga tidak memerlukan waktu yang lama, sekali lu bertekad dari hati yang paling dalam untuk berubah, maka pada saat itu juga lu akan berubah. sekarang keliatan kan, bahwa tekad lu untuk berubah itu hanya dimulut dan dihati doang. Lu ga koordinasi sama gua. Lu cuma jalanin apa yang menurut lu enak, lu cuma ngerjain apa-apa yang bikin lu senang, bahagia. Lupa lu sama yang susah-susah, lupa lu sama yang sifatnya ngalah-mengalah.”

H: “Satu lagi, perubahan itu bukan berdasarkan lingkungan. Maksudnya bukan lingkungan yang merubah kita, tapi kita yang harus merubah lingkungan.”

H: “Lu pernah merhatiin ga, kalo di lampu merah lu berenti duluan. Kalo lu berenti di belakang garis, pasti orang-orang yang berenti selanjutnya akan ngikutin lu berenti di belakang garis. Sebaliknya, kalo lu berenti setelah lewat dari garis, pasti banyak orang yang berenti didepan lu, padahal kan lu udah didepan garis. Kalo makin lama itu lampu merah, maka makin banyak orang yang berenti di depan lu, berarti akan semakin mengganggu pemakai jalan yang laen dong.”

H: “Nah itu berarti lu yang harus ngerubah lingkungan. Jangan sampe karena lingkungan lu salah, lu jadi orang yang salah juga. berabe tuh!! Dan ingat! Lingkungan itu perlu figur untuk diikuti. Jadi ga pantes kalo lu itu ngikutin lingkungan. Lu harus berusaha agar lingkungan berubah kearah yang lebih baik berkat lu. Kalo lu berharap lu akan lebih baik berkat lingkungan, tunggu tanggal maennya, bakal ga punya dan ga dapet apa-apa lu. Tekor semua hidup lu.”

Sampai disini otak (O) saya sudah tidak bisa lagi menangkap apa yang diucapkan hati (H) saya. Dikarenakan saya harus melawan lingkungan yang berisi pengendara-pengendara sepeda motor yang agresif dan bringas, terutama para “Pria Berseragamnya”.

Mudah-mudahan yang ngasih komentar pertama bukan si Rizki, apalagi si Muhtadi.

Iklan

9 komentar

  1. PERTAMAXX

    wah,wah,wah,, udah promosi buku, sayah dilarang komen pula :))


  2. Wadoh. . . .
    Keren juga itw ‘narasi’ nya pak. Kalo di kumpulin ke Bu Hj. Lubis, MM, pasti dpt nilai 9 dan akan diperlakukan sperti Tiroy dan Nia. . .
    Wahaha.
    Saya aja dilarang ngasih komen. . . .


  3. bener-bener hebat dah ini blog. Hanya punya 2 pembaca.

    Ordinareez:
    bukan promosi buku, justru biar orang-orang tau kalo kesimpulan itu buku ya itu.

    Muhtadi:
    Diperlakukan seperti Tiroy dan Nia?
    Maksudnya: disuruh ngetik ditengah jam pelajaran, gitu?


  4. Jadi, kalau mau orang lain berubah harus dari kita yang berubah terlebih dahulu ya pak guru? :). Pasti jawabannya, ya iyyalaahh… hehehe. Tapi saya setuju itu :).


  5. @tik49
    sekarang udah 3 pembaca nih pak ;))

    iya pak bener, nia ama tiroy digituin…
    beruntunglah bapak ngurusin jaringan, jadinya bisa bilang “aduh, maap nih bu… lagi benerin jaringan yang nggak bisa konek” :))

    btw, ini sebetulnya blog tik49 ato joko49? :))
    kayaknya “tik49” bagus dijadiin handle (nick) selaen “joko49” deh… 🙂


  6. @Bu Enggar:
    Ya iyyalaahhh.. masa ya iyadong?
    Maen bolaaa masa maen bodong?

    @Rizki:
    Hehehe….


  7. wahaha,yang bikin siapa ni??
    hehehe,


  8. kayaknya ketinggalan banged deh saya. hehehe


  9. Halo pak joko, kasian amat itu hati dan otak nya



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: