h1

Nasib HP Baru ku

Juli 21, 2008

Kemarin (sabtu, 20/7/08) dengan memaksakan diri, akhirnya kebelilah sebuah HP dari hasil keringat sendiri. Yo’i, keringat sendiri, tanpa setetes pun hasil keringat orang lain. Mungkin sedikit tetesan iler orang lain kali ya. Yah, walaupun bukan hp betulan, cuma HP ESIA NGOCEH. Tapi benar-benar dari hasil ngumpulin sendiri loh, bukan rekayasa. Beda rasanya, pake HP super irit (harga dan fiturnya) yang beli sendiri, dengan HP lumayan canggih, sekelas Nokia 6600. Oh iya, gini-gini juga saya alumni Nokia 6600 loh…. dengan kesing yang masih putih dan dengan gayanya, wira-wiri sana-sini… waktu itu dikasih orang, harganya masih 3,7jt… sekarang mah nangessss…

Kembali ke rasa punya hp dari penghasilan sendiri, walaupun hp irit. Bener-bener irit, bener dah, sumpeh, tapi jika dibandingin sama punya Nokia 6600 tempo hari, senang dan bangganya masih besaran yang hp irit ini. Mungkin karena Nokia 6600 udah ga ada kali ya, kalo masih mah…. kaya bandingin Athlon 64×2 sama IBM 286 kali.

Sampai di gerai Esia Depok di jalan Margonda sekitar jam 9.45 pagi, langsung ke mbak-mbak konter, bilang “Beli Esia ngoceh dong mbak!” si mbak minta KTP, terus nyiapin Esia ngocehnya, bikin kwitansi. Setelah membayar kwitansi di kasir langsung dikasihin tuh hp irit. Beres deh transaksinya. cepat dan bersih, ga perlu blepotan sana-sini apalagi sampe kringetan.

Nah tadinya, setelah transaksi selesai langsung pengen ngacir ke Kramatjati. ga taunya puteran di deket Margo city ditutup (udah lama kali ya?) jadi terpaksa muter di Jl. Djuanda. Tapi setelah dirasa-rasa, kok males muter balik. Akhirnya terus lah, sampe ujung Jl. Djuanda (Gas Alam), terus belok kiri, ke arah Jakarta (Auri deng, biar kesannya jauuh gitu). Sempet mampir beli peci di pinggiran jalan dekat Mekar sari. Pas mau jalan lagi kok perasaan (lagi-lagi perasaan) udah siang banged, panas. akhirnya puter balik, masuk Mekar Sari, ambil arah Cibubur.

singkat kata sekitar 11.10 sampe di Cibubur dan langsung pamerin tuh HP baru ke seluruh penghuni Cibubur. Wah bangganya, mungkin membawa aura positif ke seluruh penghuni dan penunggu disana, mereka ikut senang.

Akhirnya setelah sinkronisasi phone book secara manual dengan hp yang lama (manual, bener-bener manual pake sistem contek. jadi pegel banget jari). dan tidur siang sebentar, serta coba-coba nelpon ke Cinta di Bojong Gede, sekitar jam 16.00 nyalain motor dan langsung ngeloyor ke Jl. Raya bogor, mampir ke toko obat langganan cuma buat beli minyak kayu putih. terus menyusuri jalan raya bogor yang tak berujung.

Sampe di rumah, tanpa curiga apapun hp saya letakkan di atas lemari makan, nyalain komputer, maen-maen sbentar. tidur malem, bangun pagi, yah kegiatan-kegiatan standar gitu deh…. sampe sorenya salah satu penghuni cibubur nanya arah jalan ke daerah Bantar Gebang. Dengan pd nya saya bilang “nanti deh Gw telpon ya..” nah agak malemnya saya samperin tuh hp baru, saya pencet no 87xxxxx tapi nada sibuk, saya pencet 0219xxxxxx, nada sibuk juga. Coba registrasi berhasil, tes telpon masih nada sibuk. sampe jam 10 malem. iseng-iseng baca-baca brosur kartu prabayar esia, coba masukin Esia GOGO dengan kode Bogor. Berhasil. Tes telpon ke rumah…. Tam tarantam……. telpon bunyi!!!. tes ke HP, HP Bunyi…

ternyata eh ternyata, rumahnya udah masuk jaringan Bogor, jadi kalo pun saya pake terus tuh HP, tiap hari kalo mau berangkat saya harus non-aktifkan GOGO, terus kalo sampe rumah, aktifkan Gogo. Ga kebayang repotnya. Akhirnya tanpa pikir panjang, saya bungkus lagi itu hp. saya plastikin, saya taro di dusnya, masukin dus yang berisi hp baru itu ke tas.

tadi siang (senin, 21/7/08) saya tawarin tuh hp ke Pak Eko dengan harga 200rebo. Berhasil, do’i mau. dan langsung dibawa. Tapi mungkin transaksinya baru besok.

Jadi hp pertama saya cuma tahan setengah hari aktif, sehari tidak aktif dan setengah hari lagi pake GOGO…..

yah itulah, kenapa orang bilang pengalaman itu mahal. Dari hal itu aja kebayang kalo pengalaman itu sekitar 30ribu (dari selisih beli hp sama jualnyalagi ke pak eko doang).

Tapi point pentingnya, sudah pernah beli hp dari hasil keringat sendiri.

Tujuan selanjutnya: BELI LEPTOP DARI KERINGAT RAKYAT!!!

Tujuan Jangka panjang: MASUP SORGA DARI IBADAHNYA ORANG LAEN….

Iklan

7 komentar

  1. wah postingan baru? PERTAMAXX ah (kali ini ga lupa 😀 )


  2. hahaha, setengah hari doang


  3. ini anak pertamax mulux…

    jagan-jangan pengunjunganya cuma satuxx..


  4. hahaha,, makanya kasitau ke yang lain 😉
    oiya, koq http://www.smpn49-jkt.sch.id mati pak?


  5. Waw, niat bli hp ga si ?


  6. @Muhtadi
    bukan ga niat, tapi ga cocok dengan sikon. Kalo yang model lain banyak yang cocok dengan sikon, tapi tidak cocok dengan kantong.
    Sebenernya saya ngincer siemen c45 yang dituker sama ba’wan. Kalo sekarang naek kali, dituker sama IKIOKE juga boleh.


  7. @tik49
    hahaha
    iki(ora)oke itu yang ada di 49 yah pak?
    emang itu makanan apaan c pak?



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: